Saturday, October 18, 2008

long distance relationship


Belakangan ini saya lagi sering tercekik berat oleh sebuah frase di bawah ini:

long distance relationship (LDR).

Sebagai anak rantau di negeri orang yang nyaris bisa dibilang sebatang kara, LDR adalah makanan sehari-hari.

Yang saya bicarakan maksudnya bukan sama pacar aja ya. Tapi sama ayah, ibu, keluarga yang lain, teman sepermainan, bahkan si mbak atau lebih jauh lagi tukang bakso langganan (atau sama baksonya,hehe)

Rasanya LDR tuh kayak sakaw (buset, kaya gue tau aja rasanya sakaw). Kayak sakit yang ngga akan ilang-ilang rasanya. Di saat-saat kayak gini, telepon, sms, chatting, gambar, foto, lagu tentang hal yang di-LDR-in, bisa berasa kaya narkoba, yang memberikan kegembiraan dan kelegaan semu.

Kenapa semu?

Karena, mau chatting sampe jari mo patah atau telpon sampe kuping mateng dan ujung-ujungnya frustasi, NGGAK akan ada yang menggantikan rasanya ketemu langsung sama si objek, walaupun cuma sebentar. Jadi seneng sih seneng, tapi tetep aja, NGGAK ADA yang rasanya akan sama. Teteup...bakal sakaw.

Saya punya hipotesis (taelaaa....) puncak sakaw orang LDR biasanya pada saat mau makan serta saat mau tidur.

Kenapa?

Kalo pas makan udah jelas, karena makanan di sini mau diapain juga rasanya ga bakal senampol di negeri sendiri. Kecuali kalo lagi kumpul bersama orang Indonesia yang lain, biasanya yang masak udah 'suhu' jadi bisa masak enak bgt dengan bumbu2 terbatas. Di sini, Pak Perry, Mbak Dita dan yang lainnya (orang2 Indonesia yang sudah mendahului saya di Sheffield) adalah penyelamat nyawa kalo udah mabok berat ma sandwich dan pasta.

Kalo pas mau tidur, emmhh, itu dia saat2 paling menjijikkan. Saya selalu berusaha udah capek bgt baru berangkat tidur. Biar langsung tidur, ga mikir aneh2 tentang kampung halaman. Kalo nggak capek bgt, bisa mengkhayal yang aneh2. Contohnya kemaren. Saya sampe berandai-andai, coba pintu kemana saja beneran ada, saya bisa pulang ke rumah sekarang juga. Apa gak kurang jelas bukti ke-sakaw-an dan kekurangkerjaan saya sampe mengkhayal ga penting kayak gitu.

Nah, di saat-saat yang lainnya, biasanya ada kesibukan, jadi gak sempet mikir apa-apa. Gak sempet berasa rindu-rindu jijai atau mewek-mewek cengeng sama rumah dan seantero pernak-perniknya.

Dari pengamatan saya, bisa dibilang kayaknya sih ke-sakaw-an yang paling berat adalah kalo LDR dengan pacar. Itu kalo diibaratkan narkoba, mungkin heroin kali (mbah-nya narkoba bukan sih tuh?sotoy).

Pacar, dalam beberapa hal bisa lebih ngeberatin dibanding orangtua. Mungkin karena kasih sayang kita ke orangtua udah 'super stabil', kadang-kadang kita jadi take it for granted sama mereka. Beranggapan mereka akan selalu ada. Dan jadi lebih mentingin pacar yang padahal jasanya pasti ngga sebanyak orangtua. Makanya, kasus yang sering terjadi kalo tinggal di tempat yang jauh dari kampung halaman, tapi sekota sama pacar/suami, pasti nggak akan sekangen rumah sama yang sorangan. Because you're occupied already.

Tapi nggak pa-pa kok. Mungkin sekarang kita terjatuh dan terseok, sementara orang lain melesat, berlari berdua bergandeng tangan di atas air mata dan peluh kita. Tapi nanti, pada akhirnya, saya dan kamu akan tertawa bersama.

Ya kan?

;)

1 comment:

novel. said...

ah tetep.

penutupnya : BUAT PACAR.

haha.

follow me